EKONOMI BISNIS

2018, BEI Optimis Nilai Penertiban Obligasi Tinggi

Laporan Anggi Widya Permani | Jumat, 09 Februari 2018 | 20:53 WIB
Ilustrasi. Grafis: suarasurabaya.net
suarasurabaya.net - Bursa Efek Indonesia (BEI) optimitis nilai emisi penerbitan surat utang (obligasi) pada 2018 akan lebih tinggi dibandingkan tahun 2017 yang tercatat Rp160 triliun.

"Pada awal tahun ini, sudah terdapat empat perusahaan yang siap menerbitkan obligasi dengan total nilai sebesar Rp4,5 triliun," ujar Samsul Hidayat Direktur Penilaian Perusahaan BEI, di Jakarta, dilansir Antara, Jumat (9/2/2018).

Ia mengemukakan bahwa perusahan yang akan menerbitkan obligasi itu PT Sarana Multigriya Financial (SMF) senilai Rp2 triliun, PT Indomobil Finance senilai Rp1 triliun, PT Medco Energi Internasional Tbk (MEDC) sebesar Rp500 miliar, PT Tunas Baru Lampung Tbk (TBLA) Rp1 triliun.

"Saat ini perusahaan itu sedang menunggu izin efektif penerbitan obligasi dari OJK (Otoritas Jasa Keuangan)," paparnya.

Ia menilai bahwa dengan masih maraknya penerbitan obligasi pada tahun ini menunjukan minat investor terhadap instrumen obligasi terbilang tinggi. Apalagi, sejumlah lembaga pemeringkat internasional menyematkan peringkat layak investasi (investment grade) pada Indonesia.

"Tahun ini daya serap obligasi juga akan dibantu oleh investor asing seiring dengan peringkat Indonesia yang berada di level `investment grade`," katanya.

Sebelumnya, Senior Analis PT Binaartha Sekuritas, Reza Priyambada menilai bahwa minat investor terhadap instrumen surat utang (obligasi) korporasi masih tinggi seiring dengan imbal hasil yang ditawarkan cukup menarik.

Ia mengatakan bahwa minat investor terhadap obligasi salah satunya didorong oleh tingkat suku bunga di dalam negeri yang relatif rendah, sehingga investor mencari alternatif investasi yang memberikan imbal hasil lebih tinggi, salah satunya obligasi.

"Obligasi korporasi bisa menjadi pilihan untuk memenuhi kebutuhan investor, apalagi perusahaan juga butuh modal untuk ekspansi di tengah ekonomi nasional yang sedang tumbuh," katanya. (ant/ang/ipg)
Editor: Iping Supingah



Komentar Anda
Komentar 0
loading...

 
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.